Fakhri Ajmal Bin Amir

إن الحمد لله، نحمده ونستعينه ونستغفره ونتوكل عليه، أما بعد.

Segala puji bagi Allah, tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam buat kekasihnya sang penghulu sekalian nabi, Muhammad S.A.W serta seluruh ahli keluarga dan sahabatnya.

Siapa yang tidak pernah diuji?

Setiap yang bernyawa atas muka bumi ini pasti akan diuji. Bermula dari makhluk sebesar lalat, hinggalah makhluk berakal seperti manusia. Setiap yang kita alami sama ada berbentuk nikmat atau musibah, merupakan satu ujian yang diturunkan oleh Yang Maha Mengetahui untuk menilai sejauh mana ingatan kita kepada-Nya.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? (Surah Al-Ankabuut : 2)

Kesemua ujian yang diturunkan oleh Allah telah tercatat dalam ketentuan-Nya yang tidak perlu dipersoalkan. Maka sebagai makhluk, menjadi kewajipan kita untuk berusaha meningkatkan amal soleh serta tidak mencampuri urusan yang menjadi hak mutlak Allah Taala.

Di dalam kitab Adab Ad-Dunia Wa Ad-Din, terdapat cerita yang sangat menarik untuk kita ambil iktibar. Ketika Iblis memunculkan diri di hadapan  Isa Ibn Maryam, ia berkata: “Bukankah kau yang mengatakan bahawa tidak akan menimpamu kecuali apa yang sudah Allah tuliskan untukmu?” Isa Ibn Maryam membenarkan kata-kata itu. Iblis lantas berkata: “Kalau begitu, jatuhkan dirimu dari puncak gunung ini. Jika memang Allah menakdirkan dirimu selamat, pasti engkau akan selamat”. Mendengar hal itu, Isa Ibn Maryam lantas berkata: “Wahai makhluk terlaknat, Allahlah yang berhak menguji hamba-Nya, bukan hamba yang menguji Tuhannya”.

Berdasarkan kisah di atas, dapatlah kita mengambil iktibar bahawa makhluk sememangnya tidak layak bahkan tidak akan mampu menguji Tuhannya yang Maha Kaya. Bahkan ianya menunjukkan hilangnya adab seorang makhluk kepada Pencipta.

23 Februari 2018